Pertimbangan Mahfud dan Jusuf Kalla untuk Jokowi

84

PIJAKAN. COM – Dalam pertarungan pemilihan presiden 2014. Mahfud Md. dan Jusuf Kalla menjadi kandidat paling kuat untuk mendampingi calon presiden dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Joko Widodo, dalam pertarungan pemilihan presiden 2014. Hasil survei Saiful Mujani Research and Consultan menyebutkan keduanya bila dipasangkan dengan Jokowi bisa mengungguli calon presiden lain pada pemilihan presiden 9 Juli mendatang, dengan tingkat elektabilitas 46-47 persen.

Sejumlah kalangan internal, misalnya, menyebutkan calon wakil presiden pendamping Jokowi harus punya pengetahuan ekonomi, punya jaringan luar negeri yang kuat, dan berpengalaman di bidang pemerintahan. Sokongan dari partai dan basis massa, terutama para kiai, juga penting. Adapun Mahfud dan JK didukung sejumlah kiai.

Menurut peneliti Saiful Mujani Research and Consultan, Djayadi Hanan, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan. Menurut Djayadi, Jokowi membutuhkan pendamping yang memenuhi tiga kriteria. “Memiliki kapasitas di makro ekonomi, bidang hukum, dan pergaulan internasional,” katanya saat dihubungi Tempo, Senin, 5 Mei 2014.

Mahfud, kata Djayadi, mempunyai pengalaman di bidang hukum. Rekam jejak pria asal Madura, Jawa Timur, itu selama memimpin Mahkamah Konstitusi juga bagus. “Namun belum punya pengalaman di ekonomi makro dan pergaulan internasional,” tutur Djayadi. “Tapi kekurangan itu bisa ditutupi.”

Baca juga:  UU KPK Di Revisi, Jokowi Hanya Diam Saja

Adapun Jusuf Kalla, menurut Djayadi, memiliki keunggulan di bidang ekonomi. Sebab, pria kelahiran Sulawesi Selatan itu memiliki latar belakang pengusaha. “Meski bergerak di ekonomi makro, dia tahu persoalan ekonomi pada umumnya dibandingkan Mahfud,” ujarnya.

Namun, Djayadi meneruskan, mantan wakil presiden itu tidak memiliki kemampuan di bidang hukum. “Tapi Jusuf Kalla mempunyai pengalaman saat membantu proses perdamaian di Aceh dan Thailand,” ujar Djayadi.

Berdasarkan dukungan pemilih, kata Djayadi, Mahfud masih lebih unggul dibanding Jusuf Kalla. Mahfud, kata Djayadi, memiliki basis dukungan dari Partai Kebangkitan Bangsa. “Jusuf Kalla belum diketahui apakah mendapat dukungan dari Golkar,” ujar Djayadi.

Djayadi menambahkan, Jusuf Kalla cukup populer di Sulawesi Selatan. Bahkan hampir di seluruh Sulawesi. “Kecuali di Sulawesi Utara,” tutur Djayadi.

SHARE

Kirim Komentar